Dilepas Al Haris, Jambi Ekspor Perdana 18 Ton Pinang ke Saudi Arabia

Jambi, Potret.co.id – Gubernur Jambi Al Haris, Melepas Ekspor Perdana 18 Ton Produk Pinang ke Saudi Arabia oleh PT Best Star Indonesia (BSI), yang difasilitasi  bersama Kementerian Perdagangan Republik Indonesia, Dinas Perindustrian dan Perdagangan Provinsi Jambi dan KJRI Jeddah, perlepasan bertempat di Gudang PT BSI, Jl Lintas Timur Penyegat Rendah, Kecamatan Telanaipura Jambi, Jumat (24/09).

Pelepasan Ekspor pinang juga diikuti secara virtual bersama Importir dari Saudi Arabia Muhammad Payed Abdul Hadi Muhamad Al Hatar, Konsul Jendral RI di Jeddah Eko Hartono, Eksportir PT Best Star Indonesia Ibrahim Basarewan dan Derektur Jendral Pengembangan Ekspor Nasional Kementerian Perdagangan Republik Indonesia Dedi Sumedi. Juga ikut mendampingi Gubernur saat pelepasan ekspor perdana Bupati Tanjung Jabung Barat Anwar Sadat, Kepala Bea dan Cukai Provinsi Jambi Edy Suprapto, Asisten II Sekda Provinsi Jambi Agus Sunaryo, Kadis Perkebunan Provinsi Jambi,  Kadis Pertanian Provinsi Jambi Kadis Nakertrans Provinsi Jambi.

Dalam sambutannya, Gubernur menyampaikan ucapan terima kasih dan apresiasi yang tinggi  kepada Dirjen Pengembangan Ekspor Kementerian Perdagangan RI dan Konjen RI di Jedah atas inisiasi bersama kita dapat melaksanakan ekspor perdana.

“Saya mengucapkan terima kasih dan apresiasi yang tinggi  kepada Dirjen Pengembangan Ekspor Kementerian Perdagangan RI dan Konjen RI di Jedah atas inisiasi bersama kita dapat melaksanakan ekspor perdana pinang atas inisiasi bersama kita dapat melaksanakan ekspor pinang meskipun negara kita dalam keadaan pandemic covid-19,” ujar Al-Haris.

“Tadi pak dirjen sudah menyinggung soal kopi jangkat, memang area kopi jangkat cukup luas di merangin ada ribuan hektare nantinya kopi jangkat akan kita ekspor. Di sini kami minta tolong dengan bapak dirjen dan komjen RI di Jeddah untuk peluang pasar, kenapa kami dijambi belum banyak tahu pasaran di luar mungkin masih banyak komoditi jambi yang masih layak dipasarkan atau diekspor ke luar negeri. Masalahnya kami di daerah, belum tahu negara mana yang bisa diekspor komoditi Jambi”. Sambung Al-Haris.

Dikatakan Al-Haris, “kebun pinang milik masyarakat pada saat ini seluas lebih kurang 2.000 hektar, kalau eskpor pinang ini makin maju kemungkinan kebun pinang ini bertambah terus. Dengan adanya ekspor hari ini, petani semakin memperluas perkebunan pinangnya. Karena, sudah ada pembelinya. Karena selama ini mereka masih ragu-ragu menanam pinang karena tidak ada pembeli hanya menjual dipasar tradisonal saja. Kalau hari ini dengan ekspor yang pasti apalagi diikat dengan Kerjasama yang pasti saya yakin banyak lagi petani kita yang membuka lagi lahannya,” ungkapnya.

“Dengan adanya ekspor ini, petani akan lebih banyak membuka lahan dan semoga ini menjadi hikmah di masa pandemi covid-19. Mudah-mudahan petani kita juga semakin giat dalam bekerja  dan semakin banyak peluang-peluang yang kita peroleh, kalaulah niat kita adalah untuk amaliah kita,” ujar Al-Haris.

Sebelumnya Konsul Jendral RI di Jeddah Eko Hartono menyampaikan, kebutuhan pinang di Saudi Arabia mempunyai pasar yang baik. Saudi Arabia membutuhkan sekitar 23 kontainer perbulan. Jambi melalui PT Best Star Indonesia bisa memenuhi 4-5 kontainer perbulan.

“Ekspor pinang dari Jambi merupakan cukup baik bisa membantu untuk memenuhi kebutuhan pasar Saudi. Selain itu, untuk teman-teman di Jambi suatu kesempatan untuk menangkap peluang-peluang bisnis lain yang perlu dikembangkan seperti komoditi kopi arabika. Kami dari Komjen RI di Jeddah siap membantu pemerintah Provinsi Jambi untuk mengembangkan peluang-peluang ekspor komoditi pertanian lainnya,” ucapnya. (*)